12 Jan 2011

Pesan Rantai

Bukan pamer :D tapi hanya mengingatkan diri
kalau kita itu selalu butuh motivasi dari orang lain ( dan kritikan juga )

Setelah sekian hari memposting Catatan Akhir Putih-Abu dan tanpa respon gue pun diem :|

Namun enggak setelah malam kemarin saat gue mulai nge-tag para warga sekolah gue
*salah satu tindakan membabi-buta !

mulailah, ada komen satu demi satu.


point : Mendapatkan banyak comment

Bagi gue nggak ngaruh ada komen atau ngga kalaupun mereka udah baca, *yaaa sukur-sukur udah dibaca hahaha :))

Salah satu isi komentnya, minta di tag :")
sama nyuruh gue jadi penulis :")

*Amiiinn :)

Ada lagi pesan terpanjang dari alumni gue dulu

 *Isinya :
kalo persahabatan kalian kuat, sampe kapan pun dan seajuh mana pun kalian berada pasti bisa kumpul lagi.
jangan egois, ini baru awal dari hidup.
sesayang apa pu kalian ama sahabat, kalian harus ikhlas berpisah buat ketemu lagi di masa depan d...engan keadaan yg jauh lebih baik.
kalian kan kuliah buat ngejar mimpi kalian masing masing.
kalo d'bullier sih rencananya bakal jadi orang sukses trus bikin perusahaan bareng bareng.
jadi kita juga semangat buat cepet lulus dan sukses.
pesen mba nanti kalo udah kuliah kalian jangan sombong siapa yg di negri siapa yg di swasta.
semua sama, ga boleh ada intimidasi.
kalian keluarga, kami keluarga.
keep contact,
ga gampang loh nyari temen.
temen SMA tuh sangat berharga.
soalnya kalo udah kuliah temennya individual, hidup juga bakal lebih kejam.
maaf ya jadi ceramah malem malem

Muantaapkan do'i komennya ? hwahahaha . . . .
Giniii nii, contoh komentar yang baik & benar.

Lain orang lain tulisan.
Mungkin buat kedua temen gue yang juga terharu sampai mempublikasikannya : 


And for the last, thank you soo much
if this little note make u guys remember about our part on School-Life :)

 
*Bila link di atas terbaca, tertulis :

Nangis lebay gw, terharu, bakalan terus gw simpen ini link ! 

1 Jan 2011

Catatan Akhir Putih-Abu

~~~~~ Selamat Tahun Baru 2011 ~~~~~ 


Gue mulai dengan mengingat bulan Juli 2009 saat awal masuk SMA, saat awal gue make seragam putih abu, saat awal gue punya teman-teman baru, saat awal gue memulai kehidupan SMA gue.

MOS yang cuma 3 hari dan nggak terlalu berkesan buat gue “Weird”!

Gue selalu diwanti-wanti sama temen gue yang udah pada lulus, yang mereka bilang :
“Masa di SMA itu yang paling berkesan, jangan disia-siain !”

Lalu gue ngambil kesimpulan masih dengan pertanyaan
Bagian manakah yang berkesan itu ?

 apa cuma saat pensi ? >.<

Apakah saat duduk berjam-jam di kelas bareng dan dengerin guru berbusa jelasin integral ?

Apakah saat mengantuk di kelas karna guru terlalu bersemangat menjelaskan ?

Apakah saat menyalin catatan teman yang berlembar-lembar demi tidak ketinggalan pelajaran ?

Apakah saat datang lebih pagi buat nyalin PR dari temen ?

Apakah saat ulangan dadakan yang menyebalkan karna malamnya nggak belajar ?

Lalu, apakah saat remedial yang kadang soalnya tambah sulit ?

Apakah saat ada tugas yang di deadline esok hari sedang kita juga masih harus ngejar deadline tugas yang lain ?

Apakah saat bangun kesiangan sampai harus loncat pagar di belakang sekolah demi mengisi absen ?

Apakah saat menjadi petugas pengibar bendera lalu benderanya nggak terpasang bener ?

Apakah saat mengantri lama di kantin untuk menghilangkan lapar seharian ?

Apakah saat gitar-gitaran bareng teman sekelas ?
Atau main kartu ? Main monopoli ? main catur ?

Apakah saat pensi yang bergila-ria di depan panggung utama ?

Atau saat bazaar ? saat ulang tahun sekolah ?
Atau saat 17 Agustusan ?

Apakah saat pulang sampai sore hari untuk ngerjain tugas di sekolah?

Apakah tugas drama yang begitu menyita waktu berkesan ? ? ?

Episode mana yang membuat berkesan itu kawan ? yang manaaaa ???


Ngga ada yang perlu kalian sesali hari ini atas hari kemarin, karna setiap bagian yang kalian rindu dan kalian benci pasti akan kalian ingat dan kalian nikmati sebagai cerita SMA kalian nanti.
Seragam putih-abu kita saja sudah memegang nilai lebih, almamater sekolah favorit akan menambah nilai positif kalian di mata masyarakat. Adakah yang sadar dengan hal ini ?



Sayangnya, putih-abu pun harus kita tanggalkan nanti, sama seperti seragam kita dulu saat di SD dan SMP.
Masa sekolah kita sudah hampir usai, nggak akan ada hal sama yang akan kita temuin lagi nanti setelah kita tidak di bangku SMA lagi kawan. Semua berbeda !

Nggak akan ada lagi yang nahan kita untuk pulang di gerbang sekolah, nggak akan ada lagi guru yang negur kita karna baju yang tidak rapih,sepatu putih, rambut gondrong, nggak akan ada lagi.




Nggak akan ada yang peduli kita telat dateng atau nggak !



Sukuri hal itu, karna nanti kita tidak lagi terikat dengan peraturan feodal di sekolah. Sukuri hari ini, tapi sekali lagi : jangan sesali setiap hal yang sudah kalian lewati selama hampir 3 tahun ini, selama hampir separuh masa muda kita di didik di sekolah.




Sekolah menyatukan kita, mengikat kita menjadi satu keluarga, mempertemukan kita dan di sekolah kita belajar tentang luasnya ilmu pengetahuan, tentang kenakalan, tentang persahabatan, tentang kebersamaan, tentang cinta dan pengorbanan. Cupu !
Tapi sekolahlah yang membuat kita belajar tentang semua itu, mungkin lebih tepatnya para warga di sekolah yang kita menyebutnya sebagai teman.

Teman adalah sandaran kita saat kita jenuh dengan masalah yang tidak ada habisnya. Teman membantu kita melepaskan tawa kita yang tertahan dan menahan air mata kita yang membebani.








Teman adalah semangat kita, motivator dalam bersaing. Walau teman juga menyesatkan :P
Membatasi diri hanya akan membuat kehidupan sekolah kalian selesai dengan cepat.


Kebersamaan untuk setiap tawa :D

 

Ada tawa dalam kebersamaan, ada duka saat sendirian.
Lembaran poto akan sedikit menyimpan kenangan kita duduk di bangku SMA saat ini.


Kenakalan yang ngga ada habisnya :P



Episode merah jambu yang nggak bisa lepas dari kehidupan SMA-pun turut hadir menyemarakan hari-hari kita di sekolah.



Sekolah. . . .
Tidak rindukah kalian nanti ????
Rindu dengan mereka ?
Saat-saat bersama mereka ?
Tawa dan duka bersama ?




 Perjuangan harus tetap dilanjutkan, 
masa depan kalian berada di tangan kalian sendiri.
Teman hanya motivator kalian
bukan penentu nasib dan masa depan kalian.

Nikmati sekolah yang akan segera kalian tinggalkan, bagi kebahagian kalian bersama mereka yang nanti kalian juga tinggalkan.
Masihkah kalian dendam dengan para guru yang sudah mendidik kalian ?
Menemani kalian hingga saat ini ?
Mereka melakukan yang terbaik untuk kalian.




Mau jadi apa kalian nanti beberapa tahun yang akan datang ?


My Supeerrb Class
XII Science 2
Our Beloved Teacher
Mr. Warsidi :D



Hidup seperti ular tangga yang sering kelas gue mainin, adakalanya kita menjadi teratas namun juga harus turun dengan cepat, hidup membutuhkan kesabaran seperti permainan catur, fokus dan berhati-hati namun harus tetap santai.
Dan permainan UNO, kita terlahir sebagai juara :D