6 Agt 2010

Great Moment on August


Cake – Day on August
Pagi tadi gue bangun dan menyadari beberapa hal yang sebelumnya selalu gue tunggu-tunggu tapi tidak kali ini, Suram ! Gue harus kembali pada kenyataan kalau hari dimana gue bangun sekarang menegaskan gue bahwa gue masa 7teens gue udah tercabut dengan paksa. Itu berarti gue memang harus sadar diri banyak dosa dan semakin tua =(
Sekitar jam 4 gue bangun dan ngecek hape, “happy birthday” tentu saja gue yakin sms ini nggak salah dan nggak bukan berasal dari sahabat gue Rossi, walaupun mata masih kriyep-kriyep tanpa baca pengirimpun gue udah pastiin karna cuma ada satu sms.
Lalu onlen baca-baca sebentar artikel terus ngobrol lewat YM sama Mas’e. Gue masih nungguin kesadaran dia untuk ngucapin happy milad ke gue tapi nihil ! Gue masih nunggu dan mancing dia tentang peristiwa meleduknya Hiroshima tepat hari ini dan… nggak ngaruh !!
Mas’e lalu nelpon setelah gue sadarkan dia dari koma, lalu bilang kalau dia inget gue ultah tanggal 6 agustus, sangat-sangat inget (yaialah, gue pasang di skypi) yang dia lupa cuma tanggal berapakah sekarang ini ???  ZzzZZzZ
Beberapa bait do’a dan obrolan panjang  jadi kado gue dari dia :* sebelum gue berangkat ke sekolah.
Baru gue nyampe kelas, Ossy nelpon nyuruh gue nemuin dia and she gave me a little surprise and Rindu made that completely. Belum ada selera buat ngomong dan nyanyi gue udah tiup lilin dan make a wish pagi-pagi :*


Selama jam pelajaran semua aman, rencana buat besok makan-makan juga sudah matang bareng Venny Agustien.
Mini cake dari Ossy, sukses di serbu anak-anak di kelas. Heran -.-
Ternyata do’a untuk gue masih bersambung saat temen-temen gue nyanyi laguklasikulangtahun di kelas, guru fisika tercinta gue berbagi do’a dan cipika cipika :*
Bagian dimana gue merasa semua aman dan baik-baik saja ternyata tidak ! Niat kepulangan gue sukses Venny tunda dengan rapih tanpa gue curiga, nyampe parkiran  gue ngebo aja ngikutin dia balik ke kelas 12 buat nyari tebengan. Konspirasi Ossy dan para teman-teman deket gue dilaksanakan, gue kira filing gue bakal basah-basahan ternyata lengket-lengeketan.



Devi CS ngasih gue cake lagi :D terharu gue, mereka susah payah buatin buat gue dan harus debat juga untuk kapan ngasih ke gue karna mereka sendiri ragu lahir tanggal berapakah gue ?.? :*


Dan akhirnya gue gagal dapet tebengan dan pulang naik angkutan, benar-benar pengkhianat hahaha
Nyampe rumah semua kembali normal dan datar dan teramat datar.  Gue sms brother gue yang nggak ada kabarnya, balesannya tidak seperti yang diharapan =( penantian gue sia-sia, tak lewat sms FB pun jadi =D
*he’s totally lose his sense of humor I guess :-|
Guepun masih inget tugas gue nyuci dan lainnya. Sampai sore gue selesai nyuci dan mencium ketidaknormalan para orang di rumah. Gue pun memutuskan untuk tidak keluar rumah setelah nyuci sampai ortu gue dateng dari kios. Sayangnya langkah gue ke warung begitu mereka nanti-nanti.
Gue sebutin para tersangka tadi sore ; Yuli, Gambreng dan Jaya.
Ternyata mereka juga berkonspirasi untuk memandikan gue, setelah mendapat izin dari atasan (baca : bu’e gue -Red.) mereka menyiram gue yang masih dalam keadaan tidak siap setelah dari warung
BbyuuuRrr. . . . dan bYuurr. . .  lalu BbyyuuRRr. . . .dan seterusnya setelah acara kejar-kejaran dan berakhir kekalahan di gue berlumuran terigu gue pasrah :D Im happy cause of you all
Lalu gue daratkan ciuman ke nyokap gue yang ngintip gue berbasah-ria :*
Gue nggak keluar kamar setelah selesai mandi selama berjam-jam, sampai gue denger suara cekikian yang gak asing dan sangat-sangat gue kenal di depan kamar. Setelah terbuka…
Babeh guuueeee :O do’i ngikik nenteng-nenteng kue dan sangat berhasrat menyuruh gue “buruan potong kue’nya !!” hahaha
Dapet cium deh dari do’i  :*
Setelah gue baca-baca, ternyata tulisan di kue tersebut dengan indah dan PD terukir manis ke-19. What the Eff ??? hahaha

Dan bu’e masuk lagi ke kamar bawain gue lilin dan tentunya berbentuk angka 1 dan 9. Error – begitulah kesimpulan gue terhadap orang-orang yang ingin mengejutkan gue. Dimulai dari lupa hari, lupa tanggal sampai ortu gue sendiri lupa anaknya umur berapa :D

Semakin sadar gue (kayaknya), kalau gue udah semakin tua dan sangat harus bisa dewasa. Walau gue sendiri meragukan pantaskah gue dapet umur 18 sekarang :P
Semua kejutan dari kalian, semua do’a dan untuk semua-muanya, tahun ini gue bahagia masih bisa ngerayain ultah bareng kalian dan tepatnya dirayain sama kalian. Mungkin bila tahun depan sudah nggak ada kesempatan kaya hari ini lagi gue beruntung memiliki kalian, sahabat gue tercinta Rossi semua teman-teman dekat gue, Venny, Devi, Yoan, Fiki, Rindu, Sekar semuuuuaa hahaha

Buat Pa’e sama Ma’e juga Mas’e :* sayang kalian pokoknya =D

Tidak ada komentar: