13 Mei 2010

Penebeng Sejati

Bukan salah bunda mengngandung gue, akhirnya gue nebeng bernapas di dunia ini.
Nebeng tinggal di rumah ortu dari orok sampe segede gaban sekarang.
Judul hidup gue aja udah nebeng maka gak heran kalau aktivitas gue gak lebih banyak untuk menebeng para mereka pemberi tebengan hahaha

Duduk di bangku SMA bukan jaminan gue bakal dapet motor seperti cita-cita gue waktu di SMP pengen buru-buru lulus terus masuk SMA biar gue bisa bikin SIM C (cita-cita gue terlampau cetek nggak siiih ?). Tapi takdir berkata lain karna sudah hampir 2 tahun gue semedi di bawah atap sekolah gue, proposal pengajuan sepeda motor pribadi buat gue sejak tahun monyet belum juga di tanda tangani atasan gue.
Ada di postingan gue sebelumnya. klik !

Hingga saat ini gue menyadari bahwa gue ini sungguh sangat menjadi tebenger sejati. Lalu siapakah para korban gue selama -hingga saat ini- ? Benarkah mereka relawan gue ? Atau korban gue ?
Gue mulai urutan pertama dari kawan gue yang sering (banget) gue tebengin.

Namanya Sekar, rumah do'i di Perumahan Pertamina (perumahan anak gedean kata orang sini mah). Kayanya ini cewe udah paling hapal seluk beluk gue kalau mau minta dia jadi rider dadakan gue. wkwkwkw Dari mulai ngetik tugas yang notabene individu gue selalu minta sama dia ngerjain bareng aja biar gue gak perlu keluar ongkos buat bayar becak ahaha -cerdas-

Gue jua gak kejam-kejam amat dengan tega menindas dia, walau kadang emang seringnya gitu v^^
Gue mulai nebeng dia sejak mengetahui jasa becak yang gue pakai benar-benar menguras kantong sampai lecet.
Akhirnya gue putuskan naik angkot dan kadang saat menunggu mobil kuning si 'subur' ini dateng dan membonceng gue - seenneenngg daah- wkwkwwk

Gue suka nebeng dia kalau berangkat sekolah, gue nebeng dia kalau pulang sekolah, gue nebeng dia kalau ada acara kumpul-kumpul kelas, gue nebeng dia kalau ada tugas (biasanya berhubungan dengan warnet), parahnya lagi gue sengaja milih jadwal yang samaan sama dia waktu les komputer. Alhasil gue dengan sukses gak pernah keluar ongkos transport (ketawa setan :D) sayangnya, gue harus rela kalau kadang sang rider mengalami halangan sehingga gak masuk les, begitupun gue yang malas berangkat karna gak ada yang gue tebengin hahaha

(kiri-kanan)
Coeti, Catom, Dara
Buat mereka bertiga khusus untuk sukarelawan di jalan saat hendak pergi ke sekolah di pagi hari yang cerah gundah gulana. Gampangnya, mereka-mereka inilah para pengendara motor di pagi hari yang kadang gak beruntung ketemu gue di pagi hari dan akhirnya membawa gue di belakang mereka (baca: diangkut). Terselamatkanlah duit angkot gue hahaha

(kanan-kiri)
Asiih, Enjel, Niena.

Trio sekelas ini adalah relawan gue berikutnya yang selalu saja membantu gue dan sangat begitu baik sama gue dan sangat teramat baik memaklumi keadaan gue yang hidup tanpa motor --' ngenees memang.

Mereka bertiga adalah teman les Bhs. Inggris gue. Kita ngambil kelas malam yaitu habis maghrib kita belajarnya. Mantapkan gue ?
Berangkat biasanya gue kalau orang rumah lagi adem dan baik dianterin tapi kalau lagi pada mrengut ya gue harus jalan atau gak naik becak yang  teramat begitu membuat gue sukses tidur.

Nasib mereka gak jauh beda sama yang sebelum-sebelumya, yaitu karna gue yang selalu memelas minta di tebengin pulang dari les :D
Enjel adalah cewek yang begitu sering terjamah oleh gue. Hampir setiap pulang les gue bakal nebeng dia (sangat romantis teman).

Si Helm ini namanya Piki pake 'F'
hemm... gue juga sempet lupa kalau do'i sering nebengin gue karna banyaknya korban gue lol
Semester pertama kelas 11 gue suka jalan dan pulang bareng dari sekolah nebeng dia. Dia nawarin lho... ngapain gue nolak teman ???

Semester 2 sekarang dia udah jarang bawa motor makanya gue sempet lupa (jahatnya gue --') kalau jasanya sudah waktunya gue balas :)


Cewe kerudung merah si samping itu, namanya Devi ! Belum lama sih gue suka nebeng dia, tapi semenjak ultah dia dan di dapet kado motor maka gue lah penebeng setia yang menggantungkan kesukarelawanannya ke gue yang manislang ini hahaha


Kadang kalau ke sekolah, dengan baik do'i ke rumah jemput gue, hhe berasa apaan aja.
Apalagi kalau lagi jalan-jalan bareng yang lain, gue dengan manis pasti nebeng dia =)




Kenalkan teman-teman, inilah satu-satunya relawan pejantan yang ada di daftar gue =)
Gue selalu yakin bakal ketemu ini cowo kalau gue kesiangan berangkat sekolah. Gue itung-itung sih gak kehitung berapa kali gue nebeng ini cowo. Baidewai, namanya Hendri kelasnya jauh sama kelas gue. Dulu kenal pas di les komputer terus gak kenal sampe sekarang. Dilihat sepintas sih emank kaya tiang listrik bernapas belum lagi kalau loe liat dia naik motor tigernya, gue ngerinya pas ada angin niup dia motornya jalan sendiri sedang dia ikutan keseret angin sangking kurusnya wkwkwkw

Rindu, teman sekelas gue juga plus korban gue juga. Kobe dah nebeng sama dia, pewe abiiis :)
kenpa ???


Biasanya gue nebeng dia kalau pulang sekolah terus dengan sedikit doktrin film gue ngajak dia ke penyewaan CD (bukan !! bukan celana dalem !) Karna sebenernya Rindu sendiri juga movieker whatever :P


Berasa nyelem sambil minum jus, karna gue bisa hemat ongkos angkot bolak-balik dan duitnya gue bisa serahin ke kasir buat nyewa film ahahaha

Begitulah, gambaran gue sebagai seorang tebenger sejati. Walau sebenernya disamping hal-hal yang begitu menguntungkan dan menggiurkan karna hemat waktu dan hemat uang loe juga harus mikirin nyawa loe teman.


Gue nebeng mereka bukan tanpa resiko, temen gue pernah bilang kalau biasanya orang yang nebeng selalu ngalamin hal yang buruk daripada si pengendara, hiiiy >.< !

Semua yang gue pikiran saat menebeng adalah gue selamat sampai tujuan, karna bagaimanapun gue gak punya hak nentuin nyawa gue. Gue hanya menebeng sedang pengendar motor pemegang spidometer hidup gue wkwkwkw

Jangan lupa pakai helm ya :)