24 Mei 2010

Kelaparan Berakhir Kena'asan

Menu 1 :
-Nasi Putih
-Telor Ceplok
-Usus
-Sambel

Menu 2 :
-Nasi Putih
-Telor Puyuh
-Daging Sapi
-Sambel
@Rp.20.000

Sebelum gue buai dengan makanan di atas, gue akan bawa kawan kembali  ke beberapa jam sebelum acara pembantaian "nasi jamblang" tersebut.

Minggu siang panas kemarin, gue dan temen-temen gue yang tergabung dalam kelompok tugas Bhs.Inggris, berniat untuk menyicil kerjaan yang berdeadline tanggal 6 Juni besok. Sekitar jam 2 gue sama Rindu juga Wati dalam perjalan ke rumah Aan, yang perlu gue garis bawahi kalau rumah dia itu sungguh sangat jauh dari rumah gue kawan! Entah mengapa kita yang harus menjadi tumbal untuk mendatangi rumahnya. Maka berangkatlah kami dengan suka cita.

Perjalan tidak terlalu bagus dan medan cukup ekstrim untuk di lewati. Setelah malam selesai di guyur hujan jalan yang gue lewatinpun kecipratan karna kanan kiri isinya genangan air semua. Berbekal ingatan lupa-lupa ingat rumah Aan, Rindu dengan PD berbelok ke gang pertama yang kita lewati dan gue nurut aja ngikutin dia karna gue sendiri juga lupa. Tragis, jalan masuknya penuh air dan dengan PD Rindu ngeloyor bareng motornya lewat samping kios yang kering setelah akhirnya masuk kita di maki bolak-balik saat kembali ke depan gang oleh ibu-ibu berdaster dan pemilik kios. Mengapa kembali ? Karna sodara-sodara kita salah masuk gang.
Perjalanan dilanjutkan dan gang kedua terlihat, setelah ditelusuri kitapun kembali lagi karna jalan buntu. Gue masih ngekor jauh di belakang Rindu. Terlihat Rindu begitu optimis dengan Wati dibelakang yang memboncengnya terlihat pasrah.

Mereka berhenti pada gang ke 3 dengan menatap gue yang masih jauh berada. Gue nggak ngebut, takut Adam lecet haha =D
Setelah sama-sama di mulut gang gue langsung menatap balik tatapan mereka dan berkata "Kenapa kamu berhenti?" sembari membuka helm dan lalu...


Wow... !!! :O

Rindu nggak perlu menjawabnya setelah gue menyaksikan jalan begitu eksotis untuk Adam gue lewati, maka kita berhenti berjamaah dimulut jalan dekat pos ronda menunggu bala bantuan. Aan-pun datang membawa rantang motor dan membawa kami menuju jalan yang benar dari kesesatan. Alhamdulillah...

Jam 4 setelah berbagi ide busuk dan gila gue, Rindu sama Wati pamit undur diri ke Aan dengan perut gue yang meraung-raung minta tumbal.

Setelah mengantar Wati ke stasiun (mantaph daaah hahaha) Rindu ngajak gue ke tempat makan murah-meriah deket sekolah dan tutup !! Belum pantang harapan, ke tempat makan deket rumah Rindu sekalian ngeprint dan hasilnya juga tutup semua !!!

Lalu ide brilian Rindu ngajak gue makan di 'nasi jamblang', dimana sebuah petaka akan dimulai. Selesai mengisi bensin kita cek duit masing-masing dan gue berkata, "Nanti kalau duit Rindu kurang buat makan saya ada kok". Sangu gue sama Rindu sama, pas cuma 10ribu berdua jadi 20ribu. Lets go...

Tempatnya di pasar Mambo dekat lampu merah dan pas si warung baru buka. Pesanan kita adalah seperti yang terpoto di atas.

[ Terlihat disamping seorang ibu-ibu yang mengambil makanannya sendiri dan sedang diamati oleh seorang ibu-ibu berhelm merah =) ]

Gue sama Rindu duduk dan menikmati makanan kita. Teh anget pesanan Rindu ternyata di cancel karna tehnya belum ada akhirnya gue pesen 2 teh botol dingin dan biasa.


Lihatlah betapa kelaparannya temen gue tersebut. Cerita belum selesai sampai setelah makan karna saat berdiri ingin membayar, "Mas berapa mas, ini ini ituuu. .. " tanya Rindu di sambung gue "ituu iniii iniii ...."
Mas-mas mikir bentar lalu nyeletuk "5ribu mbak, digabung nggak ?" kita ngangguk
"jadi ....14ribu, tadi minumnya apa ?"

deqh. . . . .  ternyata belom sama minum, setelah akhirnya si mas-mas bilang total semua 20Ribu. Pas memang, jadi bisa tenang, masalahnya bukan ituuuu..... 5ribu Rindu udah kepake buat beli bensin dan kalau anak TK itung hasilnya jadi 15ribu pas !!!! call 911 >.< malu gak jadi bayar dan kita berdua emank gak ada duit lagi sama sekali. Damn, banyak gaya gue dengan bilang mau ngebayari Rindu kalau duit dia kurang, duit gue aja sesek napas.

Lauk gue, gue curigai penyebab semua ini walau Rindu bilang ini semua karna teh botol yang berkhianat untuk tidak diam. Teh botol adalah ide buruk untuk duit yang kembangkempis.

Rindu dan gue kembali duduk sambil nahan malu juga nyari wangsit dapet duit. Berharap ada kenalan yang lewat sehingga bisa kita palak atau ada kebetulan yang ultah dan dengan senang hati ngebayarin kita yang naas.

Setelah diskusi singkat gue pamit untuk nyari duit pinjaman, di otak gue adalah Dally yang rumahnya berada di dekat lokasi kita tapi gue gak yakin dia di rumah akhirnya wuusshh. . . . gue ngebut maghrib-maghrib ke rumah Ossy tercinta untuk minjem duit tok.

Kepentok tukang parkir, Rindu miris dan menyerahkan 5ribuan ke gue buat bayar parkir. Tukang parkir adalah momok pertama saat gue dan Rindu jalan. Dengan berat hati gue serahkan 5ribuan gue dan dapet kembalian 4500rupiah, jadi gue nanti minjem 5500rupiah.

Setengah hidup gue mau bilang minjem duit, bukan apa. Saat gue ke rumah Ossi, do'i lagi tidur dan gue dengan rusuh membuatnya dibangunkan oleh sang mamah. Gue gak mungkin langsung pergi setelah bilang minjem duit buat bayar kurangan makan.

Ngobrol ngalor ngidul sebelum gue pamit biar terkesan santun walau gue sangat tidak enak hati.
Duit yang gue pinjem ke Ossi, akhirnya 6500rupiah karna pasti nanti gue butuh buat bayar parkir. Gue buru-buru ke warung dan langsung membayar, kemudian cabut dengan segera untuk menghindari tukang parkir yang telah siap sedia.

Pulang maghrib di hadang gerimis, gue sama Rindu tersenyum metal dan puas untuk Sunday Adventure =D

Tidak ada komentar: