5 Mei 2010

Bukan Pengacau Hati


Salah gue kah semuanya ?
Gue gak minta loe ngenal gue dan tau gue !
Semua gak ada dalam rencana gue dan barada di posisi yang
paling gue benci bahkan setiap orang.

Gue  juga bukan alasan atas apa yang udah loe lakuin,
gue gak nyalahin loe karna kedatangan loe dan apa yang loe
bawa. Ketidaktauan gue dan ketertutupan loe yang ngebuat semua
ini makin menjadi. Loe yang telat untuk nyeritain semua, setelah
perasaan gue gak mau berbalik. Gue gak mungkin yakinin loe kalau gak ada apa-apa. Gue bohongin
diri gue sekarang bukannya sama aja gue bohongin loe. Walau gue kira emang semua di bangun
di atas kebohongan yang kokoh, dan begitu indah bila harus di hancurkan.

Untuk tiap tawa gue yang gak tertahankan bareng loe, sifat loe yang ngikutin di beberapa hari gue.
Obrolan yang di tunggu dan gak pernah ngebosenin bagi gue.
Hal ceroboh akan pengakuan gue sore itu cukup membuat gue kebal buruknya langkah gue.
Gue harus garisin sekali lagi karna semua ini bukan mutlak salah gue. Gue hanya nempatin diri
gue dengan sebaik-baiknya.
Atau gue berada di posisi yang salah ?

Gue gak nyalahin atas ini juga, karna harusnya gue paham dengan hal ini. Sikap gue yang cuek
dan keras kepala yang ngebuat gue membenarkan apa yang gue lakuin sekarang.
Sayangnya, hal buruk itu bener-bener di depan mata gue. Sangat jelas dan loe begitu
memperlihatkan apa itu. Gue tersenyum dengan kata manis gue yang terasa hambar bagi gue.
Belum terlalu lama untuk mengakhiri ini, gue kira loe lebih bijak untuk nentuin.
Gue gak pernah sekalipun mau tau perasaan dia atas apa yang udah gue lakuin.
Gue akan anggep loe gak pernah ada dan mungkin suatu saat loe hadir lagi, gue. . .