27 Mar 2010

Masa Depan Yang Cerah

Bulan-bulan penuh pembantain soal. Kakak2 kelas gw sekarang dah pada slese UAN. Congratt deh, tinggal daqdiqduq nunggu pengumumannya aja yang gw percaya pasti lulus 101% hahaha “v
Seru kayanya ngeliat mereka pusing bolak-balik BK buat daptar perguruan tinggi, swasta maupun negeri. Dengerin rencana ato istilah pinternya prospek mereka setelah masuk PT. Gw tetep anteng dan datar sama nasib gw. Kelas 2 gw yang terseret-seret mata pelajaran Eksak buat napas gw kembang kempis. Jadi ogah-ogahan buat ngambil fakultas MIPA. Di otak gw kalau gw ke fa*kultas MIPA adalah angka, angka, angka. Mungkin saat gw kebelet pipispun bakal gw itung. Seperti kecepatan dan volume juga temperatur. ZzzzZtt….
Ujian kenaikan tinggal ngitung bulan. Persiapan nihil dan tanpa amunisi. Efek dari kebanykan FreeDay yang di terapin sama sekolah gw, para murid jadi lesu buat buka buku. Belom lagi guru-gurunya yang ikutan ngawur sama murid. Ckckckc
Ngomongi soal masa depan, kayanya tiap orang selalu pengen punya masa depan yang cerah cemerlang . Semua di persiapakan matang-matang dari awal. Bagaimana dengan masa depan gw ???????
Dilihat dari presatasi di sekolah, gw termasuk jajaran siswa pintar(ngibul). Di awali saat di desa nun jauh di jateng gw bersekolah riang gembira masuk TK PGRI. Mantap deh !! waktu itu om Gusdur presidennya, gak tanggung2 libur sampe bikin otak kinlong gak belajar. Satu bulan mamen, dahsyaat pokoknya. Sampai gw di boyong ke Indramayu sama babeh buat liburan. Sangking lamanya nunggu waktu masuk sekolah gw putusin saat itu juga gak mau balik ke desa dan sekolah TK. Dengan sumringah ortu ngeiyain. That’s it. Masa TK gw suram, baru masuk langsung cabut.
Presatasi gemilang penyabet juara kelas saat di SD adalah gw. Kebanggan ortu tak berhenti sampai di situ, setelah lulus di jeblosnyakanlah gw di SMP favorit di kota mangga. Sayangnya tahun pertama nilai gw anjlok dan harus rela Cuma jadi big 10. Lulus SMP yang berasa cepet menurut gw langsung di titah masuk 1 Sindang sama guru-guru. And here I am now guys.
Setahun kemarin gw di MOS sama senior, setaun kemudian dapet momongan (baca: adek kelas). Dan tinggal beberapa bulan lagi gw semakin tua dengan predikat kelas 3. *Screeeaam*
Gw masih alpha dalam belajar, belom maksimal di kelas 2. Nilai fisika yang makin hari semakin mengenaskan juga biologi yang gw sama sekali lupa apa yang gw pelajari satu semester ini. Godamnshit !
Kadang gw jadi inget yang Rasul bilang, kalau kita berteman sama tukang minyak maka kita bakal bau minyak. Jadi buat besok gw bakal temenan sama anak orang tajir, biar kecripatannya minyaknya eh duitnya. Hahaha
Ngeliat diri gw di kelas saat jam pelajaran terasa dungu. Jadi ngaras paling bego buat mahamin pelajaran. Gw ceritain hal ini ke dia dan dia jawab dengan bijak layaknya kakek nasehatin cicitnya
“Orang bodoh itu gak akan menyadari kebodohannya”
I need to change my bad habit, from right now (maybe ^^v)

Tidak ada komentar: